Ngaji Roso: Miliki Rasa Kemanusiaan Terhadap Sesama

Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriyah (2021), 10 Mei 2021, Humanist Center gelar Ngaji Roso bersama ‘Pak De’ (Gus) Munip, Pecalukan Prigen Pasuruan. Ngaji Roso ini diikuti oleh sahabat-sahabat Humanist pada momen setelah buka bersama, selametan ‘megengan‘ cilik-cilikan (red: kecil-kecilan) di kantor Humanist Center. Istilah ‘Ngaji Roso’ ini selalu menjadi andalan ‘pailing’ (pengingat) yang disampaikan oleh Pak De kepada setiap orang yang bertemu dengannya.

Salah satu penggalan pesan Pak De dalam bahasa jawa “dadi wong iku kudu iso ngaji roso, ngaji roso ngono ora ono kitabe, kitabe ono njero atine dewe-dewe, seng duwe sakno nang sakpodo-podo, ojok dadi wong seng koyok-koyok bener dewe, tego nang sakpodo-podo, na’udzubillah… yo nak yo..!!”. Maknanya, “jadi orang itu harus bisa ‘Ngaji Rasa’, ‘Ngaji rasa’ itu tidak ada kitabnya, kitabnya ada di hati masing-masing, harus punya rasa belas kasihan terhadap sesama, jangan menjadi orang yang seakan-akan benar sendiri (selalu menyalahkan yang lain), tega terhadap sesama, na’udzubillah… ya nak ya..!!.”

Pak De mencontohkan seperti Mbah Yai Soleh Sengon (KH. M. Soleh Bahrudin), Pengasuh Pon. Pes. Ngalah Sengonagung, “Mbah Yai Soleh Sengon iku contone, iku sak sabar-sabare kyai iku…. yo ora tau mbedak-mbedakno menungso, senajano bedo agomo tetep duweni hormat lan andap ashor, yo ora eman nang dunyo asalkan digawe kebagu gu gu.. saaaan.. iku ngono gurune kene kabeh nak, tiruen…”. Artinga “Mbah Yai Soleh Sengon itu contohnya, itu Kyai yang paling sabar… tidak penah membeda-bedakan manusia, meskipun berbeda agama tetap memiliki rasa hormat dan merendah, juga tidak pelit (dermawan) asalkan digunakan untuk kebaikan… beliau itu adalah guru kita semua nak, tirulah…”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *